(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
x

Sederet Perjalanan Dugaan Korupsi Berjemaah BUMdes Semeru Desa Laden Dari Tahun Ketahun

2 minutes reading
Monday, 22 Jan 2024 12:56 0 24 detektif_jatim

Pamekasan, Detektifjatim.com – Dugaan korupsi berjemaah BUMdes Semeru didesa Laden kecamatan Pamekasan, Jawa Timur hingga kini masih belum menemukan titik terang,

Berkas-berkas dugaan korupsi di desa tersebut satu tahun lalu sudah diserahkan kepada kejaksaan negeri kabupaten pamekasan.

Advokat asal Sumenep, Pulau Madura mengatakan bahwa pengurus BUMDes Semeru tidak punya itikad baik untuk merespon laporan hasil audit tujuan tertentu (ATT) dari Inspektorat Pamekasan No. 700/27/432.200/ATT/2022 tanggal 19 April 2022. Usai dilakukan pelaporan resmi ke Kejaksaan Negeri (Kejari) Kabupaten Pamekasan pada 6 Juli 2022 yang lalu.

“Sudah hampir setahun sejak ATT Inspektorat BUMDes Semeru belum menyerahkan rekening, aset dan administrasi,” ujar Sulaisi Abdul Razak selaku kuasa hukumnya. Senin, (22/01/24).

Selang beberapa bulan kemudian, aliasi masyarakat Desa Laden bersama aktivis Central Political and Religious Studies (Centris) unjuk rasa ke Kantor Kejari Pamekasan pada Selasa (22/8/2023) lalu.

Mereka menuntut Kejari Pamekasan mengusut tuntas dugaan korupsi berjemaah BUMDes Semeru Desa Laden. Korlap aksi Moh. Anwar mengatakan bahwa Kejari Pamekasan harus tegas dalam menegakkan keadilan, termasuk segera melakukan proses hukum terhadap orang-orang yang bermain di BUMDes Semeru.

“Eks mantan kades Laden segera lakukan proses hukum yang telah menjual atau menyewakan pertokoan Lakar La Nyaman, meski dia bukan pengurus BUMDes Semeru dan tak lagi menjabat Kades Laden,” kata korlap aksi Moh.Anwar dalam orasinya didepan kejaksaan negeri pamekasan pada.Selasa (22/8/2023).

Terbaru pada tahun 2024, saat ini Kejari Pamekasan menunggu kembali hasil audit khusus dari Inspektorat Pamekasan, bukti-bukti sudah lengkap bahwa ada korupsi berjemaah di BUMdes Semeru.

“BUMDes Laden terus berjalan meskipun kita sudah beda tahun, rekan media bisa langsung konfirmasi ke instansi terkait. Berdasarkan informasi dari berbagai sumber bahwa hasil audit khusus sudah selesai. Namun, belum ada laporan ke kami.” seru Sulaisi kepada wartawan SERU.co.id

Advokat muda ini menegaskan, Kejari menyebutkan kalau dugaan adanya kerugian BUMDes Laden banar adanya. Hanya saja, kejaksaan menunggu hasil laporan terbaru Inspektorat daerah.

“Saya mendapatkan pesan dari pihak Kejari, kalau dugaan sementara info yang saya dapatkan, dari kejaksaan memang benar adanya dugaan kerugian. Jadi bisa konfir ke inspektorat karena saya sendiri masih belum dapet. Itu wewenang inspektorat dan itu juga atas permintaan kejaksaan,” tegasnya

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

LAINNYA
x