(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
Sunday, 16 Jun 2024
x

Pamekasan Darurat, BPBD Waspada Banjir ROB

2 minutes reading
Thursday, 16 Feb 2023 00:23 0 148 detektif_jatim

PAMEKASAN, DETEKTIF Jatim – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Pamekasan menyampaikan peringatan dini akan adanya potensi banjir ROB. Khususnya bagi masyarakat yang tinggal di pesisir pantai untuk terus meningkatkan kewaspadaan.

Peringatan tersebut di sampaikan oleh Analis muda kebencanaan BPBD Pamekasan Budi Cahyono, menurutnya, prakiraan dari Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika akan adanya potensi banjir rob sampai 27 February 2023 di sejumlah pesisir pantai.

“Adanya potensi banjir rob ini terjadi di seluruh Indonesia termasuk Kabupaten Pamekasan,” ungkapnya melalui konferensi pers, Rabu (15-02-23)

Adapun penyebabnya lanjut Budi, adanya banjir rob dikarenakan fenomena super new moon atau yang disebut fase bulan baru yang bersama dengan jarak terdekat bulan ke bumi atau perigee. Yang menyebabkan pasang air laut naik maksimum.

Baca Juga : Petugas TN Alas Purwo Temukan Kapal Tanpa ABK Di Pantai Parang Ireng

“Karena itu, rilis dari BMKG ini perlu kami sampaikan kepada media, agar bisa segera menyebar secara luas dan masyarakat bisa meningkatkan kewaspadaan,” ungkapnya

Sebagai kordinator tim reaksi cepat (TRC) BPBD Pamekasan Budi menyampaikan, kalau pihaknya sudah melakukan kordinasi terhadap Lintas sektor terkait penanganan banjir rob.

“Mulai nanti malam kami akan laksanakan dan akan terjunkan Tim untuk menyampaikan kepada masyarakat secara langsung, utamanya di daerah pesisir Pamekasan untuk lebih waspada terlebih yang biasa di Landa banjir rob,” tuturnya

Baca Juga : Legislator Daulat Bupati Sampang Bapak Pembangunan

Budi menyebutkan, di antara kampung yang biasa dilanda banjir rob yakni pesisir pantai Kecamatan Pademawu ada Jumiang dan Padelegan Sementara di Kecamatan Larangan, ada pesisir Pantai Talang Siring, dan wilayah Pantura kecamatan Pasean Kampung Nelayan Pasean.

“Maka dari itu, rilis dari BMKG ini perlu kami sampaikan kepada media dan masyarakat, agar bisa segera menyebar secara luas dan masyarakat bisa meningkatkan kewaspadaan,” tandasnya

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

LAINNYA
x