(adsbygoogle = window.adsbygoogle || []).push({});
x

Membongkar Stereotipe Gender Dalam Kepemimpinan Perempuan

4 minutes reading
Sunday, 7 May 2023 03:20 0 132 detektif_jatim

Detektifjatim.com – Kontroversi kepemimpinan perempuan masih menjadi topik yang diperdebatkan di banyak lingkungan, baik di dunia bisnis, politik, maupun masyarakat umum. Banyak orang masih meragukan kemampuan perempuan dalam memimpin dan berpendapat bahwa laki-laki lebih cocok untuk menjadi pemimpin. Hal ini dapat disebabkan oleh stereotipe gender yang masih melekat dalam masyarakat, di mana perempuan sering dianggap lemah dan tidak mampu dalam posisi kepemimpinan.

Stereotipe gender yang masih melekat dalam masyarakat dapat mempengaruhi pandangan orang terhadap kemampuan kepemimpinan perempuan. Stereotipe ini dapat terbentuk sejak masa kecil, di mana perempuan seringkali didorong untuk mengejar karir yang lebih rendah dibandingkan dengan laki-laki. Selain itu, stereotipe ini juga dapat terbentuk melalui media dan budaya populer yang memperlihatkan perempuan dalam posisi yang lemah dan memerlukan bantuan laki-laki.

Kurangnya peran model kepemimpinan perempuan juga menjadi faktor penting yang memengaruhi pandangan orang terhadap kemampuan kepemimpinan perempuan. Ketika seseorang jarang melihat perempuan memimpin, maka ia cenderung berpikir bahwa perempuan tidak mampu memimpin. Padahal, banyak perempuan yang memiliki kemampuan dan keahlian dalam kepemimpinan, tetapi kurang mendapatkan kesempatan dan dukungan untuk menunjukkan kemampuan tersebut.

Diskriminasi gender yang masih ada di beberapa bidang juga menjadi kendala dalam pengembangan kepemimpinan perempuan. Banyak perusahaan dan organisasi masih cenderung memilih laki-laki untuk posisi kepemimpinan, bahkan jika ada perempuan yang memiliki kemampuan dan pengalaman yang sama. Hal ini dapat membuat perempuan sulit untuk naik pangkat dan mencapai posisi kepemimpinan yang lebih tinggi.

Namun, meskipun ada banyak kendala dalam pengembangan kepemimpinan perempuan, banyak penelitian juga menunjukkan bahwa perempuan memiliki beberapa keunggulan dalam kepemimpinan. Sebagai contoh, perempuan cenderung memiliki kemampuan yang lebih baik dalam bekerja sama, membangun hubungan interpersonal, dan berempati dengan bawahan dan rekan kerja. Selain itu, organisasi yang memiliki lebih banyak perempuan dalam posisi kepemimpinan cenderung memiliki kinerja yang lebih baik secara finansial.

Pada akhirnya, tidak ada jawaban pasti mengenai apakah perempuan dapat memimpin dengan baik atau tidak. Namun, yang jelas adalah bahwa setiap orang, baik itu laki-laki maupun perempuan, memiliki kemampuan dan keunikan masing-masing dalam memimpin, dan ini harus diakui dan dipromosikan oleh masyarakat dan organisasi untuk menciptakan lingkungan yang inklusif dan berkelanjutan. Untuk mencapai tujuan ini, diperlukan adanya dukungan dan kesempatan yang sama bagi semua orang, tanpa memandang jenis kelamin.

Dalam teori kepemimpinan Barat, ada beberapa teori yang membahas tentang kepemimpinan perempuan. Salah satu teori yang terkenal adalah “Gender and Leadership Styles: A Meta-Analysis” oleh Alice H. Eagly dan Blair T. Johnson. Dalam teori ini, Eagly dan Johnson menyimpulkan bahwa perempuan memiliki kecenderungan untuk memimpin dengan gaya transformasional, yaitu memotivasi dan menginspirasi bawahannya untuk mencapai tujuan bersama, sementara laki-laki cenderung memimpin dengan gaya transaksional, yaitu memberikan penghargaan dan hukuman untuk memotivasi bawahannya.

Teori lain yang membahas tentang kepemimpinan perempuan adalah “The Glass Cliff” oleh Michelle K. Ryan dan Alex Haslam. Teori ini menyatakan bahwa perempuan lebih sering dipilih untuk memimpin organisasi yang sedang dalam situasi sulit atau krisis, di mana terdapat risiko tinggi bagi keberhasilan organisasi. Hal ini disebut sebagai “glass cliff” karena perempuan seringkali ditempatkan pada posisi yang rentan dan terancam jatuh. Teori ini menunjukkan adanya bias gender dalam seleksi kepemimpinan di saat-saat sulit, di mana perempuan seringkali dianggap sebagai “penyelamat terakhir” yang dapat mengatasi masalah.

Namun, ada juga teori yang menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan signifikan antara kepemimpinan perempuan dan laki-laki. Salah satu teori tersebut adalah “Transformational and Transactional Leadership: A Meta-Analytic Test of Their Relative Validity” oleh Joyce E. Bono dan Timothy A. Judge. Dalam teori ini, Bono dan Judge menyimpulkan bahwa tidak ada perbedaan signifikan antara gaya kepemimpinan perempuan dan laki-laki dalam hal transformasional dan transaksional. Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan kepemimpinan tidak bergantung pada jenis kelamin, tetapi bergantung pada kemampuan individu dalam memimpin.

Secara umum, teori-teori Barat tentang kepemimpinan perempuan menunjukkan adanya stereotipe gender dalam pandangan masyarakat terhadap kemampuan kepemimpinan perempuan. Beberapa teori menunjukkan bahwa perempuan memiliki kecenderungan untuk memimpin dengan gaya transformasional yang memotivasi dan menginspirasi bawahannya, sementara teori lain menunjukkan bahwa perempuan lebih sering dipilih untuk memimpin organisasi yang sedang dalam situasi sulit atau krisis. Namun, ada juga teori yang menunjukkan bahwa tidak ada perbedaan signifikan antara kepemimpinan perempuan dan laki-laki dalam hal transformasional dan transaksional. Hal ini menunjukkan bahwa kemampuan kepemimpinan tidak bergantung pada jenis kelamin, tetapi bergantung pada kemampuan individu dalam memimpin. Oleh karena itu, penting untuk mengatasi stereotipe gender dan memberikan kesempatan yang sama bagi perempuan untuk mengejar karir kepemimpinan yang mereka inginkan.***

Penulis : Uswatun Hasanah, Mahasiswa Aktif Institut Agama Islam (IAI) Al-Khairat Pamekasan,  berproses di organisasi Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) Rayon Uwais Al-Qorny sebagai Ketua Kopri. Ig: @uswah_charl

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

LAINNYA
x